Minat Pembeli Hewan Kurban Di Denpasar Tahun Ini Menurun

Minat Pembeli Hewan Kurban Di Denpasar Tahun Ini Menurun

Detikhalal.com – Idul Adha merupakan hari raya Islam, terkadang Idul Adha disebut pula sebagai Idul Qurban atau Lebaran Haji. Karena pada bulan ini merupakan puncaknya ibadah Haji yang dilaksanakan umat Muslim.

Penjualan hewan kurban Idul Adha berupa ternak kambing di sekitar Kota Denpasar, Bali mengalami kelesuan. Bahkan jumlahnya turun drastis dibandingkan hari raya tahun sebelumnya.

“Sejak seminggu jualan hanya laku 40 ekor kambing, padahal hari raya Idul Adha tahun lalu saya berhasil menjual 120 ekor,” kata O’conk, seorang penjual ternak kambing di Dusun Wanasari yang lebih dikenal dengan Kampung Jawa, Kawasan Lumintang Denpasar, Sabtu.

O’cank mengatakan, lesunya daya beli masyarakat terhadap hewan kurban kali ini karena lemahnya ekonomi dan bertepatan dengan tahun ajaran baru bagi anak-anak sekolah. Harga seekor kambing bervariasi antara Rp 2 juta hingga Rp 5 juta tergantung ukuran hewan kurbannya kecil, sedang atau paling besar.

O’conk yang biasanya menjual hewan kurban menjelaskan, pihaknya mendatangkan belasan kambing dari Pupuan dan Asah Goblek, Kabupaten Tabanan. Sesuai pengalaman sebelumnya, petugas kesehatan rutin memeriksa kesehatan kambing yang dijual untuk perayaan Raya Idul Adha. O’conk yang sejak 15 tahun menjual kambing baik untuk hewan kurban atau kegiatan sehari-harinya, hasil penjualan kali ini yang paling kecil. Sementara Karim yang juga penjual hewan kurban mengaku, persaingan cukup ketat antar penjual kambing.

“Di sini saja ada delapan penjual kambing yang terdiri dari lima penjual tetap dan tiga penjual musiman. Di tengah lesunya penjualan dan ketatnya persaingan tentu mempengaruhi tingkat penjualan secara umum,” ujar Karim.

karim mengaku, hasil penjualan hewan kurban juga menurun drastis, sampai saat ini baru laku sekitar 35 ekor, dibanding tahun sebelumnya lebih dari 100 ekor. Harga juga bervariasi antara Rp 2 juta – Rp5 juta per ekor.

Kambing tersebut didatangkan dari Jawa yang dilengkapi dengan surat keterangan sehat dari daerah asal serta melalui pemeriksaan Balai Karantina di Ketapang, Banyuwangi, Jawa Timur dan Gilimanuk, Kabupaten Jembrana.

www.republika.co.id

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply